Kamis, Juli 22, 2010

Danis Jatoh :-(

Kejadiannya sih udah lumayan lama, tapi lagi-lagi mama telat nih postingnya. Jadi ceritanya pas jum'at malam, setelah maem dan nonton bernard bear, Danis bermain di depan rumah bersama anak tetangga ditemani papa. Mama waktu itu gak ikut ke depan karena lagi sibuk sesi pemotretan. Cieleeeee..... gaya bener yah bahasanya. Okey, mama ralat yah : mama lagi sibuk motret jilbab-jilbab yang baru datang. Mama kadang suka gak sabar nunggu Danis pules di tempat tidur. Bawaannya pengen segera jeprat-jepret, edit bentar trus langsung posting di butik online. Daaan, lebih tepatnya tentu gak sabar nunggu order berdatangan, hehehe. Gak jarang sih, kegiatan mama ini diprotes ma anak ganteng bin lucu kesayangan mama ini. Maklum, setengah hari dah ditinggal ngantor, jadi klo pas udah pulang ya minta perhatian lebih.

Hele... kok mama jadi ngelantur yah, okey back to basic yah...
Pertama mama kaget pas denger suara jeritan anak kecil. Mama langsung deh lari ke depan. Pas sampe di teras rumah, ternyata yang nangis kejer itu si Rajen, anak tetangga depan yang kakinya kejepit pagar. Sementara Danis lagi asik bersepeda muter-muter di jalan depan rumah. Lega, mama pun kembali ke ruang makan dan kembali melanjutkan 'tugas'. Gak sampe 5 menit, kembali mama denger suara jeritan anak kecil. Mama gak langsung beranjak sih, masih tenang aja sambil memastikan itu suara tangisan Danis ato bukan. Di rumah kan ada toko dan jam segitu biasanya banyak anak kecil yang datang bersama pengasuhnya / mamanya. Tapi begitu tangisannya gak brenti dan persis seperti suara Danis, mama langsung deh lari ke depan. Dan ternyata emang bener Danis yang lagi nangis kesakitan dan sudah dalam gendongan papa. Papa bercerita kalau Danis habis terguling bersama sepedanya pas belok. Mukanya langsung nyentuh tanah. Pas mama oper gendongannya mama ketar-ketir lihat mukanya seperti lebam gitu. Dari hidung bagian depan dan dahinya keluar darah. Mama langsung bawa Danis ke kamar mandi untuk bersihin debu yang nempel. Eh bukannya nurut, danis malah berontak minta turun dari gendongan untuk nyelametin (baca: ambil) sepedanya karena gak mau kalau dipinjam ma Rajen. Hehehe... namanya juga anak-anak, tingkahnya emang menggelikan. Setelah dikasih pengertian klo sepedanya gak dipinjam, Danis pun nurut. Mama bawa ke kamar mandi, dan bersihin mukanya pelan-pelan. Pas mau diobatin pake betadhine, sempat 'perang' dulu deh, hehehe. Dibujuk-bujuk gak mempan, dioles-olesin dulu ke kakinya, akhirnya dengan digendong papa, baru deh berhasil oleskan betadine. Eh pas mau bobok, di atas bed-nya, Danis bilang gini : "Ma, dikasih betadine ma biar cepet sembuh.." Duh pinternya nak... mama jadi terharu.

Sekarang, udah semingguan. Bekas lukanya udah kering, digaruk-garuk dan udah mengelupas. Tinggal sedikit insya allah mulus lagi deh. Mudah-mudahan gak jatoh lagi ya sayang, tambah pinter dan lebih ati-ati. We love you.

4 komentar:

Zulfadhli's Family mengatakan...

Syukur deh kalo sekarang lukanya udah baekan. Ga lama kegantengan Ka Danish akan terpoles lagi :-)

Btw gw juga suka sutrisno Mba kalo Zahia jatoh. Duuuhhh tu anak kan kaya bola bekel, kag bisa dime. Jadi jatoh udah beratus2 kali. Yang kebentur lantau lah, yang manjat2 kursi terus kejedut lah :-(

ke2nai mengatakan...

Insya Allah sebentar lagi bakal balik gantengnya y :)

Bunda Fisa/ D'Luna mengatakan...

udh lama gak mampir ke rumah danis nih... kaget jg nih pas lihat danis jatoh. Aduh, untung sdh sembuh yach...

Hmmm... Danis pinter yach, minta betadine terus...biar cpt sembuh ya... trus main sepeda lagi deh...

dian sigit solichedi mengatakan...

lama ga berkunjung ke sini, Danis udah gedeee ya :D +gede +ganteng, lmudah2an sudah sembuh ya luka jatuhnya