Rabu, November 26, 2008

Working Mom = Anak Lebih Lengket dgn Pengasuh?

"Ihh, kasihan ya baby-nya ditinggal kerja...."
"Oh mamanya kerja ya, wah jadi anak pembantu dong...."
"Wah kasihan ya gak diasuh mamanya, ntar bisa-2 malah lebih lengket sama pengasuhnya tuh daripada sama mamanya"
..........................................
Komentar-2 itu terasa menyengat di telinga mama . Komentar yang sering terdengar pada saat awal-2 mama masuk kerja pasca cuti melahirkan hingga saat ini pun masih juga ada orang yang tega-2nya berkomentar spt itu. Sebel? sudah pasti. Andaikan mama bisa menangis darah pada saat itu pastilah sudah mama lakukan. But, Mama nggak nanggepin omongan seperti itu, cuman senyum aja tapi dalam hati ya 'meringis'. Orang tua mana sih yang mau kalau anaknya lebih deket n lengket sama pengasuhnya daripada sama mamanya sendiri?.

Tapi anyway hal itu tidak serta-merta membuat mama 'down'. Bukannya egois, karena keputusan untuk tetap menjadi working mom juga sudah disetujui oleh keluarga besar. Walau Papa sempat worried juga, takut ntar anaknya malah lengket sama pengasuh, tapi mama tetap yakin hal itu tidak akan pernah terjadi! Walaupun tidak bisa fulltime 24 jam bersama Danis kecuali hari Minggu, Mama yakin, Danis pasti ngerti dan bisa ngerasain kasih sayang mama yang tulus dan sebesar apa.

Dan ternyata... apa yg dikuatirin Papa tidak terbukti sama sekali loh . Danis tetaplah anak mama! Daaaan.... Danis lengketnya ya sama mama juga. Misalnya, pas Danis lagi bermain sama Budhe dan kebetulan Mama lewat, sudah pasti Danis tereak-2 minta diajak sama Mama. Atau pas lagi di kamar, entah itu di kamar uti atau pakdhe, trus Danis mama panggil, begitu denger suara mama aja Danis langsung deh mewek minta keluar untuk ketemu mama. Pokoknya sekarang ini, walopun belum bisa berjalan sendiri, dimana mama berada udah pasti Danis akan mengikuti mama. Kalo udah bosen mainan pasti Danis akan merangkak mendekati mama menarik-2 baju mama untuk minta digendong atau diajak bermain.
Duh, senangnya...

16 komentar:

Nia mengatakan...

duh ceritanya sama banget sama ina....meskipun aku gak full menjaga ina...klo denger suaraku meskipun lg tidur...ina lagsung bangun trs minta gendong....yahh anak juga taulah siapa ibunya...krna selama 9 bulan kan kita sering komunikasi wktu anak msh didlam kandungan...jadi anak sudah hafal bener dgn suara mamanya...so, jgn takut jd wanita karier...toh istri kerja kan utk bantu suami...iya ga...

Luh Ayu mengatakan...

mbak...aku walaupun udah berenti kerja untuk full ngasuh anak, masih dapet komentar juga kok. "Oh udah nggak kerja ya" dengan pandangan sedikit meremehkan :) Kan di dalam masyarakat kt wanita bekerja di luar rumah dianggap lebih hebat dibanding yang di rumah. Tapi ya begitulah, apapun yang kita lakukan akan selalu ada yang berkomentar. Jadi lakukan aja sesuai kata hati yang penting hepi. Jangan sedih lagi ya mbak. Setiap ibu adalah ibu terbaik untuk anaknya.

Bunda Pacific mengatakan...

Widih tuh yg komen org2 yang sirik aja mba. Ga semua anak kok yg ibunya kerja trus anak lengket ma pengasuh, bs, pembantu or eyangnya. Tergantung ibunya jg apakah males2an pas waktu senggangnya utk ngurus dan bersama anaknya ful time. Anak tau kok ketulusan dan kecintaan ibunya, yakinnn banget deh, scr dah pengalaman jg :D

mommy adit mengatakan...

Nggak banget tuh.. Emang Adit lengket sama pengasuh, tapi Mommy tetep nomor satu buat Adit. Semua orang (termasuk pengasuh dan papanya) gak laku klo mommy pulang kantor!! hihihihi.... semuanya mau sama mommy.. pipis ma mommy.. disuapin sama mommy.. ambil kereta sama mommy...hehehe..

entik mengatakan...

ya emang gitu suka dukanya ninggal anak kerja. Tapi aku yakin kok, kalo kita tetep bisa lebih lengket sama anak kita dibanding pengasuh. Lha wong kita yang mengandung, melahirkan dan kasih ASI toh?
Jadi ga masalah dengan komentar orang :)

Rita Kusuma mengatakan...

udah biarin aja orang komentar mam...
yang penting anak kita tau dan merasakan kasih sayang kita yang tulus..
Apapaun yang kita kerjakan, kan buat anak juga..:)

ke2nai mengatakan...

Yg namanya pandangan miring dimana2 ada deh. Ibu yg bekerja, dibilangnya nanti anaknya jd anak pbt. Yg ibunya di rumah, juga suka dianggap mirip kesannya levelnya di bawah ibu yg bekerja. Kl kata sy gak usah diambil pusing mom. Apalgi kl sy liat dr cerita mma danis, berarti mama danis tetep bs menjaga kualitas hubungan dg danis walopun scr kuantitas gak sebanyak ibu yg di rumah. Tp slm kualitas tetep terjaga, buktinya danis tetep deket 'ma orang tuanya kan :)

May-Danis's Mom mengatakan...

@Mama Nia & Mama Entik,
Thanks ya mom, emang kita yang mengandung ya jelas dong anak akan lebih dekat sama kita dari siapapun, hehe... ;)

@Mbak Ayu & Bunda Pacific,
Betul mom, emang orang-2 sirik aja kok yg suka komen macam gt, sabar... sabar...hehe..

May-Danis's Mom mengatakan...

@Mommy Adit,
Idem Mom, begitu pulang kerja Danis full sama mamanya kok, mau maem, mau maen, mau bobo always with me... yg lain minggir deh, hehe...kecuali papanya loh...

@Mama Ke2Nai & Mama Rita,
Setuju ma, I think that Danis will understand how much I love him, thanks ya ma...

Febrie Pereiza mengatakan...

setuju mom .. aku juga suka sebel kalo denger itu .. anak2ku juga di rumah ama mbak2nya .. tp ya mereka tetep deket kok ama mama papanya .. *toss dulu aahh*

Ninis mengatakan...

Apapun yang diputuskan atau dilakukan orangtua, sudah pasti untuk memberikan yang terbaik buat anak2 kan?

Pandangan anak akan lebih lengket dengan pengasuh itu sebenernya picik. Semua tergantung bagaimana orangtua bersikap & memposisikan diri dan pembantu sebagai mana mestinya :)

Working Mom is as great as Full Time Mom ;)

Asih Evan mengatakan...

Iya gak semua anggapan itu bener kok..tergantung ibunya juga. Kitakan bisa maksimalkan waktu..jadi kwality time. Aku selama kerja 10thn..anak-anakku pad lengket ama aku aja..kalau aku plg kerja goodbye bibik. Jadi pd lengket lagi ama umminya.

Kristin A Kusuma mengatakan...

iya ya..kenapa semacam ada mind set bahwa anak dengan ibu bekerja akan lengket dengan pengasuh. padahal kalo menurutku & termasuk pengalamanku sih enggak banget tuh.

Anak tetep lengket n tetap seperti biasa. Semacam ada sensor otomatic pada anak, jadi saat mamanya pulang ya dia akan langsung nempel. udah deh langsung uyel2an melepas kangen hehehe..

kalo ada yang masih mandang seperti itu, biarin aja lah mom..toh kita sendiri yang tau. orang luar mana tau kalo danis n mamanya lagi uyel2an whehehehe..iya ga??

^MyRadith^ mengatakan...

He he he.... kl ngikutin omongan org gak ada habisnya. Tuch komentar tmn2 da pd bagus. Bunda cm nambahin aja yg penting ttp bs memberikan yg terbaik bwt anak.

elly.s mengatakan...

aqpun pernah punya pengalaman gitu..
n untuk membuktikan bahwa semua omongan itu bakal tidak betul...memang cafeeeekkk...
secara kita pulang kerjapun juga capek n perlu istirahat....

moga sukses ya say....

novita mengatakan...

Hik..aku juga jadi mikir nih..padahal rencananya pingin berhenti setelah kay dapet adik nanti..apa keputusan ini salah ya ?