Senin, Januari 12, 2009

Cerita Gigi Danis ke-9

Pfyuh... hari ini mama baru merasa lega. Pasalnya 2 hari yang lalu, tepatnya pada hari minggu siang kurleb jam 3-an, mama raba kening Danis yang waktu itu lagi bobo' siang, kok terasa 'sumeng' (hangat). Papa yang lagi siap-siap mo berangkat untuk atur acara wedding, mama panggil n mintain tolong untuk cek kondisi Danis saat itu.

Pertama-tama sih Papa yakin, as normal. tapi mama ngotot bilang klo kepala Danis emang rada panas. Mama juga worried ntar malam takutnya panasnya bertambah, apalagi Papa lagi gak ada di rumah, n mulai jam 11 siang tadi juga mbah Uti, Budhe, Pakdhe pergi berkunjung ke rumah sodara di Karangan.
"Apa mungkin karena pengaruh tumbuh gigi, ya? Iya nih, agak panas...."
kata Papa sambil elus-elus kepalanya Danis.
Hm, iya juga yaaaa....... dalam hati mama . Emang sih minggu pagi itu Mama n Papa baru tahu kalo Danis tumbuh lagi giginya. Ceritanya gini : paginya sebelum berangkat jalan-jalan alias hunting sarapan, Mama n Danis suap-suapan biskuit (oia, Danis hobby banget lo nyuapin Mama biskuit yang dipegangnya, hehe), pas lagi nyuapin biskuit itu ke mulut mama, mama action pura-pura miss / gak kena biskuitnya, Danis langsung deh ketawa ngakak, nah pas itulah mama ngelihat ada gigi mungil yang sudah mulai tumbuh. Trus mama suruh Danis buka mulutnya;
"Coba lihat giginya sayaaang?"
Dan tarraa....... Ternyata gigi bawah bagian kanan emang tumbuh 1 buah. Langsung deh lapor ke Papa. Yuhuuu.... ini berarti adalah giginya Danis yang ke-9, setelah 2 buah gigi taring atas yang sudah kelihatan putih njendol di gusi.

Senang sekaligus kuatir. Senangnya sih udah gak perlu dijelasinlah ya, yang jelas mama worried kejadian dulu terulang lagi. Pernah jam 12 malam mama n papa bawa Danis ke UGD RS. Al-Irsyad karena tiba-tiba badan Danis panas tinggi hingga 38 C. Sempat tes darah juga, takutnya kena DB atau apalah. Alhamdulillah ternyata normal-2 ajah. Dokternya bilang kena Virus, eh gak taunya belakangan ketahuan karena tumbuh gigi bagian atas (Sehari sesudah panas Mama bawa ke DSA RS. Haji).

Ya sudah, Jam 5 sore akhirnya Danis bangun, kemudian mama mandiin n suapin maem sorenya. Danis tetap ceria seperti biasa cuman mama baru sadar hari itu Danis memang tidak seaktif biasanya dan TIDAK BERKERINGAT! Termasuk pada saat makan pun tidak, wah perlu diwaspadai nih.... Akhirnya papa pun berangkat ke acara wedding dengan pesan : Segera telpon jika ada apa-apa!

Untunglah sore itu Mbah Uti, Budhe n Pakdhe sudah pulang. Jadi mama masih ada teman untuk berbagi. Dan benar, setelah maghrib, yang semula hanya kepala, seluruh badan Danis perlahan mulai panas juga. Mama sempat cek, panasnya hingga 38C! Deg, mama baru ingat kalo ternyata tidak punya persediaan obat penurun panas . Mama segera menghubungi papa dan minta tolong Pakdhe untuk membeli Obat penurun panas : Ottopan Paracetamol Drops. Sedihnya, Danis mulai strike nih untuk minum obatnya. Waktu mama sodorin pipetnya, lagsung deh GTM, rapet banget. namun akhirnya 0.6 ml berhasil masuk n ditelen dgn baik oleh Danis, gak papa-lah, mama juga gak memaksa untuk menghabiskan dosis standar utk umur 1 th, yaitu 1.2 ml, takut muntah.....Gak lama kemudian, setelah mama sholat maghrib, Danis akhirnya bobo lagi. Mama cek, alhamdulillah, panasnya berangsur turun.

Jam 12 malam, Danis gelisah . Panasnya kambuh lagi, kali ini 38,5 C!. Danis mulai rewel n nangis-nangis. Mama kasih obatnya, berhasil 0.6 ml. Akhirnya mama n papa sepakat untuk membawa Danis ke RS. Pas siap-siap tiba-tiba Danis muntah-muntah. Banyak sekali. Makanan yang sore tadi mama suapin keluar semuanya dan mengenai tempat tidur, selimut, gendongan dan baju mama. Setelah bersihkan badan dan gantiin baju, justru panasnya mereda. Setelah mama beri susu, akhirnya Danis pun bobo' lagi.

Hari senin paginya, sebetulnya mama pengen ijin tidak masuk kerja, tapi gak enak juga sama boss. Akhirnya dengan berat hati mama berangkat ke kantor sambil nitip pesan ke orang rumah (Budhe) agar segera mengabari Mama & Papa kalau tiba-tiba Danis panas lagi. Ternyata setelah mama cek via telepon jam 12 siang, Danis sudah gak panas cuma makannya gak lahap seperti biasanya sehingga gak 'fit dan aktif' like always. Sorenya mama pulang kerja, Danis langsung deh 'nempel' ke mama n akhirnya jam 6 sore bobo' sampe pagi. Alhamdulillah sudah tidak panas lagi. Terima-kasih ya Allah....

PS: Papa n Mama finally tidak jadi ke RS karena Danis gak lama kemudian bobo' n panas badannya mulai turun. Senangnya tinggal di rumah bersama keluarga besar adalah : pas anak sakit seperti ini ada yang kasih support n ikut mendampingi/menemani sehingga mama n papa sebagai 'ortu baru' tidak 'panik pada situasi seperti ini. Terima-kasih ya Uti, Pakdhe...

11 komentar:

IrmaBuana mengatakan...

Emang paling was2 kalo anak panas, untung Danis panas karena mau tumbuh gigi ya...

Kristin A Kusuma mengatakan...

waaaah..giginya udah 9. so..bentar lagi dah memamah biak tuh.

iya sie..kalo anak lagi panas..pasti kita ortunya bakal panik. kalo aku lebih deg2 saat nunggu diagnosa dokter. tapi kalo udah denger hasilnya. wuuuiih..langsung lega...:)

mommy adit mengatakan...

Klo Adit waktu geraham tuh bukan sumeng lagi, tapi panas!! duh khawatirnya.. Danis, giginya udah 9 berarti udah bisa makan rendang dong skr.. (lho???!)

Angsoka47 mengatakan...

bingung jg ya kalo anak panas... mo pinter, jg panas... cape deh.. btw, danis dah sehat kan, kasian mama nya...

WoeL mengatakan...

hihihi...danis pasti punya hobby baru, gigit2 disekitarnya, kabur ah...takut digigit, he..

May-Danis's Mom mengatakan...

@mama Irma,
Wah, udah gak kebayang lagi deh klo anak panas, klo aku sih seringnya ikutan mewek klo anaknya lg nangis kenceng, suka ikutan ngerasa 'sakit'nya....huhu...

@mama Kristin,
Bener mom, deg-2an jg sih waktu pertama klinya bw ke RS & nunggu hasil tes darah. But, skr sih udah gak terlalu panic lah karena udah pengalaman, cieee... tp rasa worried tetap ada.....hehe

@Mommy Adit,
Hehe.. yang doyan rendang justru emaknya tuh mom... Hmmm langsung deh kebayang warung rendang demak pojok, huhu....

@mama Angsoka47,
Wa, super duper bingung ma, 'pa lagi pas papanya lg gak di rumah.
Sekarang udah sembuh kok, 2 hari jd anak 'penurut' eh sekarang justru mama kewalahan krn kembali 'aktif' hehe... But anyway, mama bersyukur banget krn Danis udah sembuh Mom

@mama Woel,
Ugh, klo nge-gigit sih hobby-nya Danis udah sejak lama tuh Mom, paling hobby dia gigit orang-2 yg leyeh-2 ato tidur-2an di dekatnya sementara dia asik bermain, sepertinya Danis gak rela gitu loh, hehe....

Nia mengatakan...

wahh danis giginya dah banyak yaaa...klo ina baru 6...tp dah jago nggigit heheheh....

iya mom klo mo numbuh gigi biasanya panas, mo pinter jg sakit...jd bingung yaaa...

pas ulang tahun juga ina sakit diare....wahh sempet panik juga akhirnya ke dokter aja...kata orang2 mo ngentengin badan tuch, bentar lg mo jalan...ya mdh2an aja benar adanya...

Asih Evan mengatakan...

gakpapa kok mam...panas tumbuh gigi biasanya bentar aja. WAh Danis kalau gitu makin hebat dong nanti makannya..giginyakan sudah nambah.

Febrie Pereiza mengatakan...

biasanya sih gitu ya tp kalo abel gak sih, plg ngences terus ..

May-Danis's Mom mengatakan...

@mama Nia, Mama Asih & Mama Febrie,
Iya, rata-2 emang gitu ya, ada yang bilang kalu mau pinter panas, tumbuh gigi panas :(

BTW, ternyata Danis panas kemarin karena giginya tumbuh 3 (TIGA) sekaligus, dan ketiga-tiganya di gusi bagian bawah, huhu... pantesan... alhamdulillah cuma sehari panasnya, moga-2 sehat terus, amiiinnn...

Ninis mengatakan...

Untunglah Danis cepet turun panasnya.. khawatirnya kalo pake muntah2 kena virus sih :(
Kalo cuma tumbuh gigi, biasanya cuma "anget"...