Selasa, Februari 24, 2009

'Tantrum' ala Danis

Hmmm... mama lupa tepatnya mulai kapan, Danis sudah bisa ber-tantrum segala. Setiap kali keinginannya nggak dituruti, atau apa saja yang nggak pas di hatinya, Danis pasti deh langsung bertantrum ria. Yang paling sering sih kalau pas meminta sesuatu sambil nunjuk apa yang dia mau dan teriak "Aaaaaaaa......" dan kalau tidak dituruti pasti deh setel teriakan yang makin kuenceng trus menghempaskan kedua lengannya atau tepatnya 'mukul' apa yang ada didekatnya sambil bilang "Ugh...Ugh.....!"

Ya, meskipun 'pukulannya' nggak sakit tapiii mama takut banget kalau nantinya jadi kebiasaan . Padahal belum tentu semua keinginan Danis bisa terpenuhi, seperti yang biasa mama ucapin ke Danis kalo pas lagi 'tantrum' walapun mungkin Danis belum mengerti untuk saat ini.

Entah karena faktor kebetulan atau apa, asal muasal Danis 'mukul' (= pukulan Danis yang mama sebut disini bukan berarti pukulan yang menyakitkan melainkan semacam 'tepukan' kecil yang mungkin cara Danis mengungkapkan emotion-nya) adalah gara-gara suatu hari pas dahinya kedejot tembok, Danis nangis kuenceng sekali karena kesakitan. Untuk 'meredam' tangisannya, papa ngalihin perhatian Danis dengan bilang : "Oh temboknya nakal ya, dipukul yuk temboknya, Ugh..ugh...!" sambil ngasih contoh mukul tembok eks kedejot tadi. Berhasil ! Danis menghentikan tangisnya terus langsung deh niru papa mukulin tembok 'yang nggak bersalah' itu . Nah, sejak itulah setiap kejedot tembok, kena jepitan rambut mama, atau pas kakinya terantuk mainan, dll asalkan itu membuatnya kesakitan pasti deh langsung dipukul. Pernah juga pas lagi asik bermain kejar-kejaran sama mama dan nggak sengaja dahinya kejedot punggung mama, langsung deh Danis mukul punggung mama.... waduh-duh ... kalau yang ini gara-gara Papa niiiiii........



Kalau pas lagi tantrum gini, biasanya mama akan ngomong sama Danis kenapa nggak boleh ini atau itu baru kemudian mengalihkan perhatiannya ke hal lain agar Danis ceria kembali. Masalahnya kalau yang lagi ngasuh nggak tanggap dalam situasi seperti ini, pasti deh nggak lama kemudian Danis berlinang air matanya, huhuhu...

Well, semakin bertambah besar usia Danis, berarti semakin besar pula tanggung-jawab mama dan papa dalam mendidik Danis dengan baik. Insya Allah, we'll do our best for you, son....

15 komentar:

novita mengatakan...

"He he...gak pa pa mom namanya juga Danish masih kecil jadi belum sepenuhnya ngerti yg dia tau apa yg dia mau harus di turutin, nanti kalau sudah agak besar pasti dia ngerti..

Nia mengatakan...

wahh danis udah mulai menunjukan emosinya yaa...sama nech mom sm ina...ina juga lg gak bisa dilarang, parahnya klo lagi marah ina suka banting kepala ke belakang...aduuhhh...harus ekstra hati2 ngejagain-nya

Keluarga Fauzi mengatakan...

Yang sabar ya Mama Danis,....kayanya semua anak balita bakalan ngelewatin fase tantrum ini deh. Ini kita aja yang harus sabar menghadapi sikap mereka.

Fadly juga dah mulai kaya gitu. Klo ga diturutin suka nangis...malah nangisnya lucu kaya macam ngaum :D

Angsoka47 mengatakan...

dah mulai ngikutin yg dilakukan ortu yah danis... emang anak2 cepet sekali ngerekamnya yah...

Rita Kusuma mengatakan...

hehe..pengalaman kita hampir sama yak, anak kita seumuran seh :D

May-Danis's Mom mengatakan...

@mama Novita,
Betul mom, q emang sering banget bilangin Danis kalo dengan menjerit gt belum tentu semua keingingannya bisa didapat, walopun mungkin saat ini dia belum mengerti tp Insya Allah pelan-pelan akan ngerti yah :)

@Mama Nia,
wah, Ina sama juga yah, emang kita & para pengasuhnya emang kudu extra hati-2...

@Mamanya Fadly,
Hihihi... Fadly juga mulai fase ini yah mom, hihihi walapun nangisnya begitu tetap aja lucu kan??? Every baby is very cute :)

@Mama Reny,
Hahaha.... iya yah, buah emang nggak jatuh dari pohonnya :D ya mudah2an segala sesuatu yang baik dapat ditiru dgn baik pula sesuatu yg buruk nggak usahlah dekat-dekat, hehe... sbg ortu pastilah ingin yg terbaik buat anaknya, tul kan mom?

@Mama Rita,
Hihihi idem yah, si Elang juga melewati tahap ini ya mom? toss dulu ah, asalkan kita sabar & tetap mengajarkan kebaikan insya allah segala sesuatunya bisa menjadi lebih baik ya mom... amiin :)

Kristin A Kusuma mengatakan...

dear mom..
ga hanya seumuran danis aja kok yg kena tantrum, yg seusia olan malah bisa lebih parah hehehe..
secara tenaga dia kan juga mayan kuat yaa...sama plek kayak yg lain, kl misal ada keinginan yg ga dituruti pasti lagsung pukul kepalanya sendiri, kadang juga mukul kita yang ada didekatnya. Mau marah namanya juga anak kecil..mau dibiarin takutnya malah jadi kebiasaan..
yah mungkin jalan yg tepat ya itu tadi..diajak dialog..menerangkan dg sederhana supaya bisa dimengerti..
semangat..semangat..:D

LeLa mengatakan...

iya bu, anak cepat sekali merekam apa yg dilihatnya.. jd hrs hati-hati :)

May-Danis's Mom mengatakan...

@mama Kristin,
Owww.. I see,
Berarti makin gede makin besar pula tantangan eh tugas qta utk tetap ngajarin kebaikan ya mom...
Yup, ayo semangat... :)

@Mama Lela,
Betul mom, sbg ortu yg baik mesti extra hati-2 utk ngajarin hal-2 baik, cheers! :)

ke2nai mengatakan...

emang sie anak kecil msh gampang bgt niru2. makanya harus hati-hati. Anak2 juga kadang suka tantrum. Biasanya sie kalo keke & nai nangis kenceng trus gak bs di kasih tau atau di alihin perhatiannya, sy taro mereka di kamar. Saya tinggalin sebentar, biarin mereka nangis sepuasnya (tp sebelumnya pastiin dulu gak ada barang berbahaya di kamar).
Walopun sy taro di kamar, tp sy gak pernah blg kl mereka di kurung. Sy bilangnya dingin hati dulu di kamar.
Biasanya sie mereka jerit-jerit tp gak lama kok. Setelah nangisnya reda, mereka akan lebih mudah di ajak ngobrol..

May-Danis's Mom mengatakan...

@Mama Chi,
setuju mom, namanya juga anak-anak ya, mereka juga pasti mengalama badmood sepeti kita-kita, Insya allah ya makin besar makin pinter & mudah diajak ngobrol :)

Rosa mengatakan...

iya, awalnya sy jg pernah sperti mam, misal klo vica jatuh dilantai lalu di pukul lantainya *uuchh...nakal lantainya*..

Menurut buku yg pernah sy baca, ternyata itu gak boleh, karena bs dampak negatif. ntar klo besar menjadi kepribadian yg suka menyalahkan orang lain. makanya sekarang klo Vica jatuh, Cari penyebabnya kek misalnya *uucchh, licin yah...ada airnya, makanya jadi kepleset*

kwaaa.....maaf neh bukanya mo mengguruin mama Danis loh...cuMan pengen berbagi pengalaman aja...*pizz*

mas icang mengatakan...

mhmhmhmh...semoga danis semakin pintar bu. sepertinya emang bakatnya cerdas tuh.. hehe

Ninis mengatakan...

Salah satu ujian kesabaran :-)

Good luck yaaa..

Bunda Pacific mengatakan...

Wah sama dengan Bang Fico..suka diajarin eyangnya klo jatuh mukulin lantai..Pdhl daku ga pernah ngajarin gt, soale ntr jd nyalahin org laen stp dia merasa ga nyaman akan sesuatu. Eh ternyata ada gunanya jg mom, waktu Fico diajak masuk ke rumah oleh teman sebayanya (istilahnya mo diajak maen), ditarik gt, tnp sengaja membuat Fico terjatuh. Hehehe, Fico malah mukul lantai t4 dia terjatuh bukan teman yang menyebabkan dia jatuhh.. Syukurlahhh..