Senin, September 14, 2009

Danis 21 months

Waaa nggak terasa, Danis sekarang umurnya udah 21 bulan. Only 3 months to go until his 2nd Birthday! Danis tiap hari makin lucu. Rasanya mama pengeen aja bawa Danis kemana-mana, I mean, dimana ada Danis, disitu pula mama. Tapi tentu saja hal ini suatu hal yg mustahil banget utk saat ini karena mama adalah working mom. Jadi sebisanya pas hari minggu ato holiday mama usahain bisa full seharian bersama Danis. Mulai dari masakin menu yg sehat (tentu doong), mandiin, ngajakin jalan-jalan sama Papa, nemenin bermain sampai take a nap dan bobo malam. Karena makin aktif (perasaan sih dari dulu Danis ini aktif banget) jadi makin perlu extra perhatian. Misalnya, mama tidak bisa only watching dari kejauhan sementara Danis bermain sendiri. Masalahnya, kalau 'meleng' sedikit aja... Danis pasti deh 'masih saja suka' makan benda-benda kecil around him yg menarik perhatiannya. Bisa dibayangkan: remahan roti, kue / makanan yg lain yang sudah tentu kotor karena sudah terjatuh di lantai/matrass, juga kertas, tisyu, kapas, fyuuhhh... ampyun deh.  Walaupun mama sudah berusaha utk menjaga agar lantai rumah always clean and selalu wanti-2 Mbak Halimah utk bener-2 bersih pas bersihin matrass & ngepel lantai, tapii kok ya masih ada saja remahan-2 itu. Meskipun mama selalu sedia vitamin-2 instant seperti curcuma plus untuk 'imun' agar daya tahan tubuhnya bagus, tapi mama takuuut banget Danis akan jatuh sakit dgn habbitnya ini.
Hingga suatu saat pernah Danis ambil potongan cabe di piring mama. Trus dia masukin ke mulutnya. Kepedesan... tentu. Tapi Danisnya biasa aja sambil bilang "haaahh ... deesss (pedes)" Tanpa tangisan, tanpa rengekan atau jeritan minta minum. Justru mama yang panik dan sibuk ambilin Danis air minum sambil nasihatin kalau habbitnya itu nggak baik karena akan membuatnya sakit. Mama pikir setelah kejadian itu Danis bakalan kapok dan menghentikan habbitnya, tapii ternyata oh ternyata, harapan mama hingga kini tak kunjung terpenuhi, sigh.  

Selain itu, sejak mama tinggal kurleb semingguan utk nemenin Papa yang lagi lying RS beberapa waktu yg lalu, Danis dikit-2 suka banget bilang "TAKUT". Kalau pas denger suara berisik, pasti deh takut sambil meluk/pegangin mama erat-erat. Kalau lihat boneka unyil dan denger suara adzan di TV, Danis juga akan bilang "takut" sambil minta perlindungan dengan duduk dipangkuan mama, tapi eyesnya tetap lihatin TV dan marah-2 kalau channelnya diganti. Tiba-tiba saja takut sama bayang-bayang, takut kalau melihat pohon pisang yang terkena angin kencang (karena takut roboh), dan takut sama suara petasan. Kadang 'ucapan' takutnya ini emang dibibirnya aja sih, alias gak bener-2 takut gitu. Misal pas lagi asik bermain bersama mama, kemudian tiba-tiba di deketin sama Utinya, Danis langsung deh lari ke arah mama sambil bilang "Ga mau-mau...! Takut...!" Dan setiap ditanya: "Takut sama siapa?" jawabnya adalah "Allah...."
Mama bener-2 feel guilty banget. Mama nggak mau Danis menjadi penakut karena memang sebelumnya mama pernah sih nakut-nakutin Danis klo pas jamnya bobo sementara Danisnya maunya main terus seperti yang pernah mama ceritain disini. Tapi yang membuat mama upset : persis selama seminggu mama tinggal, sepertinya rasa takutnya Danis kok makin menjadi-jadi. Ada perasaan bersalah, keraguan dan confuse karena sebagai ortu mama ngerasa nggak hanya 'wajib' memberikan makanan sehat saja tapi juga wajib membimbingnya agar mentalnya dapat berkembang dengan baik, sehat dan benar. Mama takut banget salah ngasih arahan dan mulai mengevaluasi apakah mama telah menanamkan bibit-bibit yang berujung ke misbehavior selama membesarkan Danis, yang tentu saja, hal ini sangat tidak mama harapkan.
 
"Selamat Ulang bulan ya gantengnya mama. Tambah pinter & sehat selalu. You're my candle, you're my sun shine, you're my everything" 

6 komentar:

zee_mami vaya mengatakan...

Hai Mom,
Salam kenal ya dari mami & vaya :)/
Met ulang bulan juga untuk Danis, hati2 klo makan cabe ya Danis hihihi...

Postingannya menarik mom, mudah2an aku juga nanti ga salah mengarahkan anak. Emg sih kadang kita suka kelepasan krn terbiasa nakut2in, padahal anak2 pasti lain menelan informasi itu dibanding kita orang dewasa.... Tx ya buat sharingnya mom... :)

Rohmita mengatakan...

Salam kenal bunda...

Met Ulbul buat DAnis..

oiya..blognya ijin sy link ya...
makasih

Nia mengatakan...

wahh trnyata danis dah 21 bulan yaaa...met ulang bulan sayang, tetap ajdi anak kebanggaan mama papa yaaa....

kebiasaan danis sama ama ina nech, suka makan apa aja yg dia temuin dilantai...mdh2an aja kebiasaan ini cpt hilang seiring perkembangan usianya yaaa....

Kalau ina takutnya sama patung. Iya papanya ina juga paling marah kalayu anak ditakut2in, soale takut kebawa smpe gede.

dian sigit mengatakan...

heee, Danis udah 21 bulan... ayo dong Mom, dikasih adik doonk ;P

bunda zikra mengatakan...

wah danis udah bisa makan cabe ya?? pinter deh, udah gabung belum ma makanan danis dengan orang dewasa? kalo belum berarti udha bisa gabung tuh ma hehe:)
danis met ulang bulan ya sayang. kurang dari 3 bulan ulangtahun ke2 deh. met idul fittri juga buat danis, mama dan papa. maap lahir batin ya:)

May-Danis's Mom mengatakan...

@Zee-Masmi vaya,
It's very nice to meet you too :)
Emang bener mom, sometimes kita nggak ngerasa ya klo dengan menakut-nakutin anak akan berdampak yg tidak baik buat anak tersebut, Mudah-2an kita dapat mengarahkan anak-anak kita dengan baik ya :)

@Rohmita,
Salam kenal juga ya mom, nice to meet you. Tukeran link yuk... :)

@Mama Ina,
Well, ternyata toddler seusia Danis hampir sama ya habbitnya, mungkin emang juga ada masanya. Mudah-2an dpt segera berhenti ya *sambil terus berupaya*

@Dian,
Hehehe... aku juga ga sabar pengen nyusul dirimu say... Doain yah ;)

@Bunda Zikra,
Danis udah mulai suka makanan keluarga Bun, cuma klo cabe itu ya kebetulan aja sih, mungkin iseng & penasaran kali ya ;)

Mohon maaf lahir & batin juga Bunda, Zikra & Ayah....