Kamis, Maret 18, 2010

"Mama Nggak Usah Kerja Aja..."

Hari ini mama merasa mellow, sedih banget rasanya. Gara-garanya tadi pagi seperti biasa pas mama lagi nyiapin keperluan Danis sebelum berangkat kerja (ceilaah ma, wong cuman cuci botol ajah bilangnya nyiapin keperluan Danis, kekekeke... , maklumlah sok busy woman) Danis tiba-tiba kebangun karena berisik denger suara burung di halaman samping sebelah kamar dan teriak-teriak panggil mama. Mama langsung deh masuk kamar dan menyapa Danis agar segera bangun.

D: "Ma, mama nggak usah kerja aja..."
M: "Loh, ini kan bukan hari minggu sayang, jadi mama nggak libur"
D: "Nggaaaaak. Bobok aja sama Danis"

Bla-bla-bla, mama pun coba ngasih pengertian ke Danis tentang untuk apa mama bekerja. Memangnya Danis mengerti? Mudah-mudahan, sooner or later he will understand. What do you expect from a two-years-old boy ?

Gak brenti disitu, seperti biasa pas mama dan papa mau berangkat kerja, Danis pasti deh minta diajak muter-muter keliling komplek naek motor. Klo udah gitu biasanya dia akan tertawa ceria, mencium tangan mama-papa dan melambaikan tangannya mengiringi kebeangkatan kami. No tears and no cry. Tapi tidak pagi ini. Danis gak mau turun dari motor, meronta waktu digendong Uti, malah menangis dan minta digendong oleh mama. But we have to go. Dengan menangis Danis mencium tangan mama papa dan melambaikan tangannya.

Sedih. Sedih. Sedih. Saat ini, di kantor mama tergiang dengan kata-2 seperti judul di atas. Yang diucapkan jagoannya mama tersayang, dan ini adalah request yang kesekian kalinya (maksudnya sebelumnya Danis juga udah pernah ngomong begitu terutama klo pas lagi gak enak badan atau setelah weekend/liburan). Betapa kata-2 itu sangat menyentuh hati mama. Mama pun pengen bisa selalu menemani Danis. But not now. Tabungan mama masih belum cukup hingga insya allah suatu saat nanti. Mudah-mudahan Danis akan mengerti. I love you, Danis.

16 komentar:

Nia mengatakan...

duh sedihnya denger danis ngomong begitu....ina juga kadang2 suka begitu mom, pengennya sech kita sebagai mama mendampingi anak 24 jam, tapi apa daya keadaan yang memaksa kita harus bekerja diluar rumah. Sabar aja mom, satu saat nanti mama pasti bisa merealisasikan mimpi mama untuk buka usaha dirumah sambil jaga anak.....kan sekarang sudah mulai dirintis, Insya Allah dalam waktu 2-3 tahun mendatang usaha mama sudah berkembang dengan pesat. amiin

May-Danis's Mom mengatakan...

@Mama Ina,
Huhuhu, ibu mana sih yg ngga sedih pas denger toddlernya ngomong begitu, iya kan mom?
Working mom seperti kita ini nih ya jelaslah pengen juga selalu dekat ma anak walopun tentu ga bisa full 24 jam.

Thanks ya utk sharing & doanya mom ;-)

Susan Noerina (Zulfadhli's Family) mengatakan...

Wahhh sedih deh bacanya. Aku mah Mba dari usia kandungan 4 bulan udah disuruh berhenti kerja sama misua, karena misua pengennya anak dipegang sendiri sama emaknya dan bisa kasih ASI eksklusif ampe 2 tahun. So, dengan mengalahkan ego di dalam hati gw, dan bismillah, gw pun resign dari kantor (walopun emak gw was-wes-wos karena di keluarga ga ada 1 orang pun perempuan yang jadi FTM, semuanya kerja).

yah, setiap pilihan kan pasti ada konsekuensinya. Dan Insya Allah semakin besar Danis bakalan ngerti kenapa Mamanya bekerja :-)

Teteup semangath yah Mba, jangan sedih lagi. Cheers!

Diyah-ummi Zalfa mengatakan...

Sabar ya mbak....insya Allah Danis akan mengerti.

bunda zikra mengatakan...

aku juga tau gimana sedihnya mom. zikra memang belum ngelarang bundanya pergi kerja sih, karna ngomongnya juga masih dikit2. tapi dengan nampilin wajah sedih aja aku udah sedih setengah mati. gak pengen ninggalin dia.
semoga anak2 kita mengerti ya ma:(

May-Danis's Mom mengatakan...

@Bunda Zahia,
Setuju Bunda, setiap pilihan tentu ada konsekuensinya. Klo nurutin kata hati sih sebetulnya aku ya pengen jadi FTM, tp dgn berbagai pertimbangan akhirnya ya harus begini (become working mom).

Sebisa mungkin sy membagi waktu dgn baik antara anak, suami dan karir dan saya ikhlas menjalaninya.

Thanks for sharingnya ya Bunda ;-)


@Ummi Zalfa,
Thanks ya Ummi ;-)
Insya Allah sabar, amin...

@Bunda Zikra,
Iya Bunda, semoga kelak anak-anak kita akan mengerti ;-)

woel mengatakan...

hmmm..dilema ibu bekerja ya mom
dulu saya juga kerja, di BUMN, trs abis cuti lahiran ee...dede malah ga mau sama pengasuh, boro2 pengasuh ama neneknya aja ga mau, anak sekecil itu (br 3m) sdh minta ditemeni apalagi sebesar danish hiks:(
and finally....saya mutusin buat bener2 resign,fulltime nemenin bauh ahti :))
pengennya usaha dirumah aja mom,insyaAllah dibukakan pintu rezkinya

Novy Chrystiana mengatakan...

halo bund....salam kenal dulu yaa...

bisa bayangin sedihnya kok bund...krn aku sendiri juga gitu. Kalo liat mamanya masih "mbuthul" di pagi hari,pasti anakku yg kecil,hasna, tanya,"mama ga kerja kan?" sambil melihatkan wajah yg sangat gembira! Duuh....gmn ga trenyuh hati kita kan?

Sabar ya bund....anak lambat laun pasti akan ngerti perjuangan kita. Insyaallah,anak akan bangga dengan ibunya....

entik mengatakan...

aku juga sering ngalamin hal itu kalau mau berangkat ngantor.
Ikhsan juga sering bilang, "ibu ga boleh kerja!"

kadang dikasi pengertian ikhsan dengan rela melepas saya kerja kadang juga pake nangis bombay..

duh sedih banget deh..
tapi dilema deh mom, pengennya selalu deket dengan anak tapi apa daya...

mami vaya mengatakan...

Kalau vaya sih belum bisa bicara ya, tapi kalau pagi2 dia antar aku ke mobil pasti pakai acara nangis dan gak mau turun dari gendongan. Sedih juga setiap kejadian kayak gitu, pengennya sih emang kerja bareng anak ya, tapi saat ini sayang sekali belum bisa...

elly.s mengatakan...

hiks..terharu banget...
aq dah ngelakuin say..berenti kerja..
n apa kata anakku waktu ituh..
" mas adit seneng bunda nggak kerja...mas adit pegen disuapin bunda nggak mau mbak teyuus..".
Duuuhh...

Desy Noer mengatakan...

aku juga sering ngerasa kayak gitu. berangkat kerja rasanya gak tegaaaaa bangets ninggalin si doi. tapi mo gimana lagi, ini juga demi si kecil terutama untuk masa depannya.

Cepat atau lambat anak-anak kita pasti mengerti.

Rosa mengatakan...

kkwwaaa...bener banget. ku jg ngasain hal yg sama, makin besar anakq jg makin susah untuk di tinggal kerja,pasti ada embel2 menangis hehe...salam kenal*

BunDit mengatakan...

Konsekuensi dari sebuah pilihan mam. Semoga anak kita mengerti ya mam. Semua ibu bekerja rata2 mengalami hal ini :-)

motik mengatakan...

Sabar ya mom.. Aku ngerti banget gimana pedihnya, dilema ibu bekerja. Dulu wkt aku kecil aku juga spt danis krn ortu 22nya kerja,pergi pagi pulang malam,suka ngerengek ke ibuku biar gak usah kerja hehe.. Akhirnya skrg aku putuskan nemenin kyara 24jam biar nggak kesepian kayak mamanya dulu.
Tp mau gimana lagi,mama danis kan kerja demi kebaikan juga. Mudah2an danis pinter pengertian ya,mungkin lg kangen sama mamanya aja :)
Danis main sama kyara aja sini yuuk.. :)

日月神教-任我行 mengatakan...

成人遊戲,免費成人影片,成人光碟,情色遊戲,情色a片,情色網,性愛自拍,美女寫真,亂倫,戀愛ING,免費視訊聊天,視訊聊天,成人短片,美女交友,美女遊戲,18禁,三級片,美女,成人圖片區,avdvd,色情遊戲,情色貼圖,女優,偷拍,情色視訊,愛情小說,85cc成人片,成人貼圖站,成人論壇,080聊天室,080苗栗人聊天室,免費a片,視訊美女,視訊做愛,免費視訊,伊莉討論區,sogo論壇,台灣論壇,plus論壇,維克斯論壇,情色論壇,性感影片,正妹,走光,色遊戲,情色自拍,kk俱樂部,好玩遊戲,免費遊戲,貼圖區,好玩遊戲區,中部人聊天室,情色視訊聊天室,聊天室ut,自拍,後宮電影院,85cc,免費影片,a片